Sabtu, September 27

Mimpi

"Nah", hulur lelaki itu kepada dia.

Dia ambil.

"Sebenarnya dia nak tapi dia tak nak dan tak pernah cakap tentang ini", kata dia dalam hati.

Di dalam keratan majalah tersebut tertulis tajuk, mohon jodoh yang sama dengan kita.

Apa yang dia faham dari maksud yang lelaki itu nak sampaikan ialah, kalau kau tak berubah, solat tak cukup dan sebagainya, kau takkan dapat pasangan yang kau nak.

Tapi, lelaki itu seperti memberikan dia petanda bahawa lelaki itu sebenarnya punya hati pada dia.

Dia tahu dia tidak buat silap meneka hati lelaki itu. Pernah dia nyatakan apa yamg dia rasa pada lelaki itu tapi dengan lembutnya, lelaki itu menolak dengan mengatakan bawaha lelaki itu sayangkan dia hanya sebagai adik sahaja, tidak lebih daripada itu.

Terguris hati dia saat dia menerima kenyataan tersebut. Dalam hatinya, dia sangat berharap lelaki itu menjadi pasangan hidupnya. Tetapi, akhirnya dia cuba terima dengan hati yang terbuka walau masih berkecil hati.

Tetap sabar dia melayan apa jua yang disoal lelaki itu. Tak sampai hati katanya melihat lelaki itu yang dia anggap lebih daripada seorang abang itu. Walaupun lelaki itu tidak pernah berkongsi apa jua masalah dengan dia, dia selalu cuba ada bila lelaki itu perlukan dia.

"Kringgggggggg....!!!"

Dan semuanya hanya mimpi!

Rabu, September 24

Malam

Dia: Hujung minggu ni, kita keluar...nak?
Lelaki Itu: Ok, boleh.
Dia: Awak belanja?
Lelaki Itu: Boleh je.

Perbualan mereka tidak seperti biasa yang santai dan seringkali lelaki itu mengusik dia.
Tapi, sikit pun dia tidak bertanya dan memikirkan kenapa lelaki itu seolah berubah.

Dia: Awak...
Lelaki Itu: Awat?
Dia: Asal orang tanya je mesti nak tanya balik kenapa tau...
Dia: Ahad ni, awak amek saya ke?
Lelaki Itu: Ya la.
Dia: Ok. Tapi, saya mungkin tido rumah makcik. Awak amek kat sana eh?

Dan perbualan itu terhenti disitu dengan hati yang sangat gembira dan tak sabar nak keluar dengan lelaki itu.

Adab vs Adat

Dia masuk rumah.
Dan seperti biasa, dia akan nampak lelaki itu.
Posisi sama.
Aktiviti sama.

Kegemaran lelaki itu menonton berita semasa.

Tiada bunyi selain dari suara televisyen.
Tiada sapaan juga dari lelaki itu.
Khusyuk menonton berita, agaknya di dalam hati.

Dia terus masuk ke biliknya dan bersiap untuk mandi dan solat Maghrib.
Sekali lagi dia melihat lelaki itu semasa dia  melintasi ruang tamu.

Dari posisi baring, lelaki itu bingkas bangun.

Itulah lelaki yang dia kenal.
Terlalu menjaga adab dia sebagai lelaki yang menumpang di rumah keluarganya.
Belum pernah sekalipun dia lihat lelaki itu  tidak menjaga adabnya.

Malu juga dia bila lelaki itu lebih sopan darinya.
Solat tak pernah tinggal.
Lambat macam mana sekalipun tiba di rumah, pasti lelaki itu terus tunaikan kewajipan dia sebagai seorang Muslim.

Pernah terjadi, dia sedang mengikat suratkhabar menggunakan tali rafia.
Lelaki itu tiba-tiba datang menghulurkan bantuan.
Lelaki itu membantu dia memotong tali berlebihan selepas diikat.

Dan kulit tangan mereka bertemu.
Sedikit dan sekejap.
Terus lelaki itu larikan tangannya.

Macam kilat, aksinya.

Terdetik dalam hati.
Uish...takutnya aku.
Takut lagi sepatutnya kita pada Allah.
Walaupun tak sengaja.

Bertuahnya siapa yang dapat bersuamikan lelaki taat dan baik sepertinya.
Tegas, sempurna agamanya, baik keturunannya, cukup ilmu agamanya, sopan santun lakunya, tenang orangnya, baik hatinya, luhur budinya...dan kecerdikannya juga menjadi contoh untuk dirinya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...